BuMa di Jalur Rempah

Komunitas BungaMatahari

halo teman-teman, punya puisi tentang rempah, makanan, atau memasak?

bawa yuk ke museum nasional (museum gajah), sabtu 24 oktober 2015, jam 16-17 untuk dibacakan di pameran “jalur rempah: the untold story”.

mau baca puisi sendiri atau puisi orang lain bebas, mau nongkrong-nongkrong saja juga hayuk.

maaf jika pengumumannya mendadak, karena undangannya juga mendadak. 😊

atau, kalau kamu memang nggak bisa hadir, kirimkan saja puisi-puisimu yang sesuai dengan tema rempah/makanan/memasak tadi ke komunitasbungamatahari@gmail.com. siapa tahu bisa dibacakan teman-teman yang datang.

yuk ramaikan!

p.s. biji bunga matahari termasuk rempah juga nggak ya? 🌻🍴

jalur rempah for buma socmed

View original post

#puisipertamaku

Komunitas BungaMatahari

Setelah BuMa genap berusia 15 tahun pada 19 April 2015 lalu, dan sambil tak sabar menunggu Kangen KebunKata beberapa hari lagi, banyak peristiwa dan kegiatan yang saya alami dan jalankan bersama BuMa muncul kembali dalam ingatan.

Ketika saya menceritakan hal ini kepada Mikael Johani, muncul ide darinya untuk mencari posting pertama di milis BuMa. Ide yang sangat menyenangkan, saya pikir.

Dan saya pun masuk kembali ke milis–rasanya seperti berangkat ke rumah seorang sahabat yang sudah lama tak didatangi–untuk mencari posting tersebut. Isinya ternyata sebuah pesan template dari Yahoo! Groups:

Screen Shot 2015-04-19 at 10.36.46 AM

Posting berikutnya jauh lebih menarik, sebuah puisi karya Danar Pramesti sekaligus puisi pertama yang muncul di milis:

Screen Shot 2015-04-19 at 10.40.29 AM

Dan seperti sekarang kita sering merasa tak bisa menahan diri untuk terus menggulung linimasa media sosial favorit kita, saya akhirnya tak bisa berhenti membaca serentetan pesan sekaligus puisi yang menghiasi minggu-minggu pertama milis BuMa, bahkan terus sampai akhir tahun berdirinya.

Ah, membaca dan menulis…

View original post 240 more words

Kangen KebunKata | 15 Tahun Komunitas BungaMatahari | 25 April 2015

Komunitas BungaMatahari

Hai teman-teman BuMa,

Bulan ini, tepatnya tanggal 19 April, BuMa berulang tahun ke-15. Komunitas ini pertama kali muncul berkat “teknologi” yang bernama milis di tahun 2000. Tetapi, tahun berganti dan teknologi bertambah maju. Sekarang BuMa eksis juga di Facebook, Twitter dan kanal-kanal media sosial lainnya, seperti Youtube, Instagram, G+ dan Tumblr.

Akhirnya banyak anggota BuMa yang hanya aktif di sebagian “kebun” tersebut sehingga sangat mungkin tidak mengenal apalagi akrab dengan anggota yang aktif di tempat lainnya. Dan bicara tentang aktif, setelah 15 tahun berdiri, banyak juga anggota yang dulu lebih sering beredar dibanding sekarang atau baru saja bergabung akhir-akhir ini. Ngobrol secara online saja jarang, apalagi bertemu langsung.

Hal itu sebenarnya bukan masalah, terutama di dalam komunitas yang lahir dan berkegiatan di internet. Hanya saja, kebetulan BuMa juga punya acara pembacaan puisi, alias open mic, yang dulu sempat sangat rutin diadakan tetapi kemudian menjadi semakin jarang…

View original post 190 more words